Bekas juruterbang pejuang handalan ini menempuhi perjuangan yang lain sekarang

Menjaga orang yang dikasihi dengan demensia menimbulkan banyak cabaran untuk keluarga dan penjaga pesakit tetapi jelas bahawa ikatan kuat keluarga Hussin antara satu sama lain akan melihat mereka melalui walaupun masa yang paling sukar.

oleh pasukan Homage

Ciri ini pertama kali muncul di Free Malaysian Today. 

PETALING JAYA: Bekas juruterbang pejuang Malaysia Kapten Mohamed Hussin Mohamed Noor, duduk selesa di sofa ruang tamunya yang dikelilingi keluarganya. Pada usia 71, jelas dia tidak kehilangan penampilannya yang baik kekananaan.

Dia tersenyum sopan dan mengalihkan perhatiannya kepada penjaga profesionalnya, Firdaus, duduk di sebelahnya, dan mereka berbual dengan teruja.

Kadang-kadang, dia keliru apabila cuba mengingati peristiwa-peristiwa tertentu. Dia mencoba yang terbaik untuk mengingat tapi falters. Pusingan ingatan ini tidak biasa, ia adalah salah satu tanda demensia.

Duduk dengan selesa di lantai berkarpet, anak perempuannya yang berusia 41 tahun, Shima Hussin, bukti bahawa penampilan yang baik berjalan dalam keluarga, mengatakan dia sudah terbiasa dengan ingatan ayahnya yang goyah.

Anak ketiga daripada tujuh beradik Hussin itu berkata, Shima masih ingat bagaimana ayahnya sebelum demensia masuk.

"Ayah saya selalu tahu dia mahu menjadi juruterbang. Dia digunakan untuk memberitahu saya bahawa sebagai seorang kanak-kanak, dia akan pergi ke hangar pesawat berhampiran rumahnya dan menonton dalam daya tarikan sebagai pesawat berlepas.

"Cintanya bukan hanya untuk terbang, semangatnya adalah pesawat itu sendiri. Dia tahu dan suka belajar tentang setiap komponen pesawat," Shima memberitahu FMT.

Kecinyaannya terhadap pesawat dan penerbangan membawa berusia 18 tahun ke UK, di mana beliau mendaftar di Maktab Tentera Diraja (RMC). Setelah belajar terbang, ia mengikuti kursus untuk menjadi instruktur di Australia.

(Gambar di sebelah kiri): Hussin berusia 18 tahun menerima anugerah di Royal Military College di UK. (Kanan) Hussin dan rakan-rakannya.

Beliau kembali ke Malaysia dan berkhidmat dengan Tentera Udara Diraja Malaysia sebagai juruterbang pejuang selama 15 tahun, sehingga 1977. Kemudian ia pergi ke Jabatan Penerbangan Awam (DCA) di mana dia bekerja sehingga dia berusia 60 tahun.

Tidak pernah duduk diam lama, Hussin bahkan mempunyai tugas singkat sebagai juruterbang untuk seorang menteri di Sarawak sebelum akhirnya menggantung topi juruterbangnya untuk selama-lamanya.

"Semasa beliau bersama DCA, beliau adalah ketua penentukuran, bertanggungjawab untuk memeriksa peralatan dan memastikan semua pesawat berada dalam keadaan terbaik.

"Beliau juga mewakili Malaysia untuk belajar semua tentang Learjet 60 dan membawanya pulang dari AS. Dia menerima medali kehormatan untuk itu. Malah di rumah, dia mempunyai papan pemuka kokpit pesawat dan dia akan mengkaji setiap perinciannya," kata Shima.

Hussin menerima anugerah Ahli Mangku Negara.

Dia bercakap dengan FMT bagaimana ayah dan ibunya bertemu bertahun-tahun yang lalu, mengatakan bahawa ia berada di sebuah parti di Taiping dan bahawa dia benar-benar disengat olehnya dari saat dia melihatnya.

"Ketika ibu saya masih teman wanitanya, setiap Hari Merdeka, dia akan memberitahunya untuk melihat ke langit pada masa tertentu ketika dia akan terbang melepasi rumahnya. Ia adalah cinta pada pandangan pertama untuknya," kata Shima, tersenyum gembira pada bapanya.

Hussin kembali pada hari itu, menikmati tarian di banyak pihak TUDM.

Shima juga teringat masa gembira apabila keluarga akan menonton Top Gun bersama-sama dan Hussin dengan bangganya akan merujuk dirinya sebagai Maverick, watak Tom Cruise, mendapat gulungan mata dan erangan dari keluarga dalam proses!

Sewaktu ayahnya tidak melambung melalui langit dalam pesawat tercintanya, ia sibuk di rumah melakukan Pekerjaan yang aneh, membangun rumah pohon untuk anak - anaknya, menyelam, paragliding, dan bahkan melayang mobil.

"Dia selalu menjadi orang yang sukakan cabaran dan spontan. Dia akan bangunkan kami pada waktu subuh dan berkata, 'Mari kita pergi ke Slim River'," ketawa Shima.

Tapi lima tahun yang lalu, hidupnya berubah menjadi menyayat hati.

Keluarga itu mula menyedari bahawa bapa mereka yang pernah berjaga-jaga dan berani sering menyalahgunakan sesuatu dan mengalami kehilangan ingatan. Tetapi apabila dia mula mengalami serangan paranoia, mereka benar-benar bimbang.

Selepas pemeriksaan kesihatan di Pusat Perubatan Universiti Malaya, mereka diberitahu Hussin mengalami strok kecil.

Malah, doktor memberitahu mereka Hussin telah mengalami beberapa siri strok mini dalam tempoh lima hingga tujuh tahun yang lalu sehingga 2015, apabila kemerosotannya menjadi jelas.

Salah satu daripada banyak hobi Hussin - menyelam belakang.

"Oleh itu, kami terlibat dengan Homage, platform perkhidmatan penjagaan, untuk datang sekali atau dua kali seminggu untuk memastikan dia syarikat dan bekerja pada rancangan untuk membantu kemahiran kognitifnya, seperti bermain permainan papan, melukis dan pergi berjalan-jalan pagi.

"Adalah baik untuk melihat bahawa dia sentiasa menantikan masanya bersama Firdaus," kata Shima.

Dari sofa, Hussin kelihatan penyayang pada keluarganya, berbual animasi dengan mereka dan juga retak satu atau dua jenaka. Cinta yang dikongsi oleh keluarga ini antara satu sama lain dapat dilihat.

Menjaga orang yang dikasihi dengan demensia menimbulkan banyak cabaran untuk keluarga dan penjaga pesakit tetapi jelas bahawa ikatan kuat keluarga Hussin antara satu sama lain akan melihat mereka melalui walaupun masa yang paling sukar.

Jadikan Penjagaan Rumah Peribadi Kepada Orang Yang Anda Sayangi
Curve

Jadikan Penjagaan Rumah Peribadi Kepada Orang Yang Anda Sayangi

Mulakan dengan perundingan percuma hari ini, dan ketahui mengapa beribu-ribu rakyat Malaysia mempercayai Homage untuk memberikan penjagaan terbaik di rumah mereka.

Berhati-hati Sekarang